Translate to Your Language :)

Setiap orang butuh tempat utk berbagi cerita, aku harap kamu bisa mengerti itu.

25 Jan 2013

Penang itu Pinangnya Malaysia

Cerita ini gue buat berdasarkan pengalaman gue per tanggal 13 Januari 2013 kemarin.
gue pergi menuju Pulau Pinang - Malaysia, atau yang biasa orang Indonesia seperti kita menyebutnya dengan Penang.

Bermodalkan tiket murah dari salah satu maskapai penerbangan yang berkedudukan di Kuala Lumpur - Malaysia ini, gue berhasil pergi dan menginjakkan kaki lagi di ranah Malaysia.
Oke, sekian dan terimakasih atas perhatiaannya, semoga artikel ini dapat bermanfaat.


---

Pesawat yang Gue tumpangin lepas landas dari bandara Soekarno Hatta jam Setengah tujuh malam dan sampe di Bandara Bayan Lepas - Penang sekitar jam sembilan malam lewat seperempat. Waktu di Penang 1 jam lebih awal dari di Jakarta.
Dari bandara Bayan Lepas ini, kerugian demi kerugian udah mulai naik ke permukaan. Gue naik jemputan apartment yang nungguin dibandara dan dikenain RM 45 dari harga normal yang seharusnya cuma RM 30 hanya karena udah lewat dari jam 10 malem. Oke, gue akuin, gue lupa banget akan poin penting ini dan akhirnya gue dan keluarga gue menderita kerugian RM 15 sedangkan harga ringgit saat itu adalah Rp 3000 per satu ringgit. Bisa dibayangkankah kerugian yang diderita keluarga gue? :(
Kerugian selanjutnya adalah waktu udah malem banget di Penang ini, dan gue akhirnya gabisa kemana-mana, Istirahat sebentar di Apartment yang akhirnya menjadi 'lama' dan baru keluar pada pukul 11 waktu setempat, jalan-jalan di dalam angin tengah malam. Kita belanja makanan, karena secara kebetulan atau gimana ya ada yang jualan makanan di sebelah apartment yang gue sewa dan maslaahnya ya pasar malemnya itu udah banayk yang tutup karena waktu sudah menunjukkan jam setengah 12 malem. Akhirnya kita cuman bisa beli nugget, daging pork, cumi, dll yang ditusuk kaya sate gitu. Harganya sih tergolong murah, RM 3 doang.DOANG! Dan gue baru ngeh kalau satu tusuk RM 3, berarti kalo gue beli 9 tusuk kaya kemaren, udah berapa duit dong ?! wkakakaka satu tusuk sate harganya sampe Rp 9000 itu sesuatu banget loh -_-

gue nginep di daerah Gurney, ini beneran deh tempat yang kurang bagus bagi pecinta wisata kaya gue, nih tempat jadi cakep karena deket sama rumah sakit Advent aja dan disini sedikit tempat wisatanya yang deket. Sepertinya nyokap gue salah booking. Tempat yang bagus untuk disewa di Pulau Pinang ini adalah sekitar George Town, George Town itu 'katanya' adalah "jantungnya" pulau Pinang. Oke, itu kerugian gue selanjutnya di Pulau yang baru sekali ini saja gue pijakkin ini.
Jam satu malem kita pulang ke apartment dan istirahat.
Rencananya sih besok mau mengelilingi Pesiaran Gurney ini mulai dari jam 7 pagi,
tapi ternyata jiwa orang Indonesia gue tetep kuat mengalir didarah gue, dan akhirnya kita 'ngaret'. ahahha Ya bayangin aja, pulang dari keliling2 jam satu malem dan baru berhasil tidur jam 2an, masa iya mau bangun jam 6 pagi! mending gue boboklah dirumah. wkkw



Pagi harinya kita memulai perjalanan kami (bener2 jalan lho) dengan pergi ke tempat yang paling deket, Wat Chaiya Mangalaram (kuil Thailand) yang ternyata seberang2an sama Burmesse Buddhist Temple (kuil Burma) Masuknya gratis dan pemandangan didalamnya juga cukup bagus untuk tempat yang gratisan *gratisan karna emang itu tempat ibadah* Banyak patung2 yang berwarna-warni *banyak banget!!*, ada abu orang yang udah wafat yang jumlahnya banyak banget dan ada juga Reclining Buddha didalam Wat ini. Tempat ini cukup bisa ngebuat gue merasakan pesona Bangkok sekali lagi. Kedua Tempat ibadah ini buka dari jam 7.00 AM - 6.00 PM (waktu penang) Dan bertempat di Lorong Burma.











Setelah selesai disana, gue kembali lagi ke apartment, ok ini kesalahan gue, soalnya gue lupa bawa batre kamera cadangan :( Dan rencananya sih cuma ambil kamera dan kalau mau pada ke WC dulu, tapi jiwa orang Indonesia emang melekat erat dalam segala aspek kehidupan kita, akhirnya kita ngaret buat keluar jalan lagi.

Kita akhirnya melanjutkan perjalanan (dengan jalan kaki) pada jam setengah 3 siang, di Penang ini udaranya panas bukan main sedangkan di Indonesia, tepatnya di Jakarta dan sekitarnya sedang hujan lebat sampe banjir segala. Tapi gue di Pulau Penang ini malahan kepanasan sampe gue yang udah item ini nambah item lagi. ckck

Karena udah capek banget jalan dan udah gatau lagi mesti ambil jalan yang mana buat sampe di Kek Lok Si, akhirnya kita naik taxi, dan jangan salah teman2, di Malaysia bahkan diseluruh Malaysia, kalau gak kepepet2 banget usahain jangan naik taxi ok. Soalnya tairfnya ditembak coy, gak kaya di Indonesia pake argometer.
Dari Pesiaran Gurney menuju Kek Lok Si, kita dikenain RM 25, itu juga sampe pintu masuk gang kecil, tapi karena kita udh capek banget, akhirnya nambah RM 5 buat nyampe atas, maklumlah, Kek Lok Si itu kan tempatnya Dewi Kwan Im, jadi tempatnya diatas bukit, dan kita harus gempor2an dulu kalau mau sampe dipuncaknya. Sebenernya dibawah ada jalan masuk yang lewatin tempat orang2 jualan dan kita gabakal tau kalau itu ternyata pintu masuk buat ke Kek Lok Si kalau kita minim baca dan kita 'buta' Penang.




 Di Kek Lok Si ini, tempatnya bagus banget dan lagi2 emang ini adalah tempat ibadah. Tapi desainnya itu lho yang bisa ngebuat kita yang dateng terpesona dan serasa ada di Bangkok ataupun China.
Masuk ke Kek Lok si itu gretong alias gratis. Tapi pas kita mau naik ke tempat Dewi Kwan Im nya, mesti bayar juga dengan menggunakan sebuah lift yang condong 45 derajat. Banyak orang lebay yang bilang kalau lift ini serem banget, kata gue gak juga ah, biasa aja. hahahaa Oh ia, naik lift ini juga mesti bayar lho, RM 2 sekali jalan, jadi RM 4 deh kalau bolak balik naik turun, tapi kalau buat anak kecil cuman bayar RM 1,5 kok. Kalau mau beli tiketnya mesti masuk toko yang didalemnya tempat jualan tiket. Salaah satu toko di Kek Lok Si ini, tapi tenang aja kok, rambu2nya jelas terpampang.






Kita bisa ngeliat patung Kwan Im diatas sini, tinggi banget patungnya, sekitar 20 m dan terbuat dari batu. Dari ketinggian ini, kita bisa ngeliat kota Penang dari atas dan segala gedung2 dan perkampungannya. Good view deh :D
Dan berhubung udah deket sama imlek, jadi udah banyak lampion2 yang dipasang disini.

Setelah puas poto2 ria, kita turun lewat lift dengan kemiringan 45 derajat tadi dan mulai nyari jalan keluar, agak susah juga sih, tapi ya mau gimana lagi, masa ia kita mau terjebak selamanya didalam Kek Lok Si sih ? :(
akhirnya kita ketemu jalan keluar, tapi masih dalam angan2 ya, soalnya kita bener2 gatau jalan keluar dari Kek Lok Si ini dimana. pas nanya2 sama orang sekitar, pada pelit dan judes banget gamau kasih tau, akhirnya bermodalkan nekat, kita bisa keluar dengan selamat tanpa kekurangan satu apapun dari Kek Lok Si ini.

Pokoknya jalan keluarnya lewatin kandang kura2 deh, kura2nya banyak banget, ada yang gede segede meja, dan ada yang masih bayi. Semua dicampur aduk dalam satu kandang yang sebenernya gak cukup buat mereka semua karena jumlahnya terlalu banyak, sampe mereka aja tumpuk2an.


Kura2 itu berasal dari berbagai orang yang memiliki permohonan2 atau permintaan2 dari orang2 yang melepas nazar, biasanya untuk panjang umur, dapat jodoh, sembuh dari sakit ( agar sakitnya dibawa sama kura2), dan kura2 disitu adalah permohonan2 dari para peziarah dari seluruh dunia yang datang ke Kek Lok Si ini,

Setelah keluar dari Kek Lok Si lewat jalan gang yang kecil dan imut2 itu, kita udah bingung aja mau kemana, rencana awal sih pengen ke Penang Hill, tapi gajadi karena gaada rapid yang arah ke sana, dan udah jarang banget rapid yang lewat. (rapid itu nama bus di Penang ya.)
Sekalinya ada rapid yang lewat arah ke Komtar, akhirnya nyokap gue ajakkin naik deh, dan kita akhirnya naik semua :D gajadi deh ke Penang Hill nya..
Dari Kek Lok SI ke arah Komtar butuh waktu 45 menit sahaja :D
Di Komtar, kita langusng menuju Chew Jetty,



Chew Jetty ini adalah perkampungan yang 'ngapung' atau berada tepat diatas air dan pernah mendapat penghargaan dari UNESCO. Katanya sih kalau pagi disini ada Floating Market, tapi berhubung karena kita datengnya sore, jadi Floating Marketnya gaada deh..
Chew Jetty ini adalah sebuah perkampungan yang lantainya gak pake tanah, melainkan kayu, karena perkampungan ini berdirinya diatas pinggiran laut. Pemandangannya bagus sih dan saat gue dateng, banyak warga Chew Jetty ini yang keluar dari rumah mereka yang kebanyakan berarsitektur China untuk ngerumpi ataupun mempersiapkan alat pancingnya untuk nangkep ikan buat jualan diesok hari...

Keluar dari Chew Jetty, perut gue udah keroncongan banget. Akhirnya kita makan disebuah restaurant Thailand. Jauh2 ke Penang, makannya di restaurant Thailand juga.

Sehabis makan, kita langsung pergi ke Komtar, di Komtar, kita mesen tiket buat pergi ke Hat Yai, salah satu kota punya Thailand yang berbatasan dengan Malaysia dengan biaya penyebrangan RM 30 untuk sekali jalan.
Hari sudah malam, kita sekeluarga harus ngecas tenaga lagi buat besok ke Hat Yai, Dari Komtar ke Pesiaran Gurnay, kita naik rapid dengan biaya RM 2 untuk satu biji orang.
dan akhirnya kita kembali ke Apartment, eittsss, sebelum ke Apartment, kita sempet juga ke MC Donalds lho disebelah apartment kita dan gue mesen eskrim yang ditaburin krepesan oreo diatasnya. enakkkk :p
dan setelah itu kita kembali ke apartment dan bobok deh :D

Nantikan kelanjutan kisahnya di Hat Yai ya ^^

"Saran-saran Penulis : 
1. kalau mau ke Pulau Penang/Pinang untuk berwisata, sewalah kamar hotel di George Town.
2. Kalau gak kepepet2 banget, gausah naik taxi! naik rapid aja, kemana2 palingan sekitar RM 2.
3. Jangan cepet percaya sama postingan hotel/apartment yang ada diinternet, mendingan booking dulu tapi jangan bayar dulu, survey dulu ketempatnya baru tempatin. atau gak langsung aja nyari hotelnya.
4. 1 RM = Rp 3000
5. Rencanain dengan sungguh2 tempat mana aja yang mau loe pada datengin.
6. gak perlu jago bahasa inggris buat pergi ke Penang ini, bahasa Indonesia masih laku kok disini :D "

  Cerita Selanjutnya : Hat Yai

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar

before you comment, THINK first. Thanks :)

Relate Post

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

your visiter number