Translate to Your Language :)

Setiap orang butuh tempat utk berbagi cerita, aku harap kamu bisa mengerti itu.

4 Mar 2013

Lombok will be loved 2

Hari kedua di Lombok
Pada hari kedua ini, semua serba superr !
Super capek super panas dan super cakep bener disini
Hahaha

Setelah membaca Lombok in lope 1, gue akan nerusin cerita itu, (walaupun gaada yg menginginkan) huhuhu
Oke, kita start ya ceman-ceman

Jam 6an pagi, kita udah siap2 naik kapal lanjut ke gili trawangan :D *yeeyy
Kita langsung aja tuh ambil penerbangan pertama pada hari itu. *penerbangan??? Tapi masa iya gue bilang pelautan.  Ongkos penyebrangannya 1 orang Rp 12.000-,

Kita naik kapal kayu yang bisa dibilang sedeng ukurannya, Karena kalau gue bilang gede ya gak gede-gede amat juga, tapi kalau gue bilang kecil, bisa-bisa gue ditempeleng bolak-balik sama ikan-ikan di laut Lombok. *ganyambung*
Perjalanan gak lama-lama banget kok dari pelabuhan bangsal ke gili Trawangan, Cuma butuh waktu 40 menit saja :D

Selama perjalanan ya pemandangannya Cuma air laut dan gunung. “Dari pas OTW aja pemandangannya udah bagus banget, apalagi di gilinya nih.” pikir gue yang saat itu ngantuk kuadrat, tapi gak mau-mau tidur karena pemandangannya bagus banget.
Gue sampe di Gili Trawangan dengan selamat pada jam 07.43 Masih pagi dan masih ngantuk.

Abis nyampe gue langsung tuh poto-poto, lupa sama barang bawaan yang gede-gede.
Setelah gue poto-poto, kita semua masuk ke dalam pulau, buat nyari penginapan tempat berteduh dari panas dan hujan. Penginapan di Lombok ini gak diitung per-kamar ya teman-teman, tapi per-orang. Takut rugi kali ya tamunya nyelundupin orang, jadi 1 kamar seipirit ampe 10 orang. HAHAHA 1 orang disini dipungut 40k, dari awalnya 50k yang kita dapatkan setelah kita nawar sampe nonggeng-nonggeng dan bolak-balik sana sini. wkwk
Jam 11-an siang gue, ade gue, dan nyokap gue mulai keluar dari sarang yang nyaman, untuk mencari angin pantai disiang bolong, dan tentunya bule-bule ganteng :D *abaikan*

Disiang hari begini panasnya bener-bener terik. Nyokap gue jemur cucian juga 5 menit langsung kering! Bisa anda bayangkan sodara-sodara panasnya seperti apa? Ckckck
Didaerah pantai, sepiii banget, tukang jualan juga sedikit yang udah buka. Dipinggiran pantai banyak orang asing pada berjemur kaya ikan asin. Ada yang kaya orang mati, ada yang pacaran, baca buku, dll.

AKhirnya kami memutuskan untuk nongkrong dipinggir pantai yang pasirnya putih bersih ini, tapi karena badan gue udah ditarik-tarik sama indahnya panorama air pantai yang warnanya biru muda dibibir pantai, dan semakin ketengah semakin warna birunya menua, gue tergoda berenang juga dan tentunya menghitamkan kulit.
Disepanjang pantai, bersandarlah kapal-kapal yang ukurannya large, karena memang diperairan sekitar Lombok ini, kapal besar tidak boleh atau dilarang lewat.
Setelah puas berenang dan menyelami laut Lombok ini, gue, nyokap, and ade gue balik ke penginapan, istirahat beberapa jam, dan nyewa sepeda :D nyewa sepeda disini tuh relative aja yah, sehari 20k untuk satu sepeda dan itu bisa loe pake untuk 1 hari fuuuulll.

Loe bisa nemuin rental penyewaan sepeda dibeberapa penginapan dan ada juga yang buka rental dipinggir jalan. Semua tergantung kepada pilihan loe.
Muter-muter Gili Trawangan naik sepeda itu sesuatu banget lho, jalanannya sedikit amburadul dan kalo diperhatiin bentuk jalannya seperti melingkar kaya muterin pulau dan karena nyokap gue takut nyasar jadi kita gak ngegoes jauh-jauh. Cukup berhenti dipinggiran pantai dan menikmati angin pantai sore :D
Karena nyokap gue yang kurang kerjaan, pas gue sama ade gue poto-poto, dia malahan masukkin pasir ke dalem botol x_X oke, itu kreatif!
Ketika hari udah menjelang sore, jalanan dipinggiran pantai udah rame banget, karena club-club malem udah pada mulai buka. Nyokap gue nyuruhin gue dan ade gue buat jemput bokap gue dipenginapan. Gue yang polos ini menuruti dan bawa 2 sepeda.

*dijalan*
Ade gue nanya “mit, nanti papa dimana duduknya?”
gue yang baru mikirin bokap gue ntar duduk dimana ya baru keluar bingungnya.
akhirnya gue jawab “gatau, liat ntar aja.”
dan kita melanjutkan goes sepeda dengan selaunya.

AKhirnya, pas mau pergi ke pantai semua terungkap disini. Bokap gue minta sepeda ade gue dan akhirnya ade gue boncengan sama gue. Cukup sedih memang gue saat itu. Kondisi jalanan yang udah mulai rame dan bonceng ade gue yang ceking tapi berat banget, Goes sepeda jadi kaya ngerjain ulangan MTK yang gue sendiri kagak belajar rumusnya. Susah banget!, takut nabrak orang. Kan kalau nabrak orang, bisa berabe jadinya apalagi kalo nabraknya bule -_- Jadi kita putuskan untuk perlahan-lahan mengendarai sepedanya :D

Setelah sampai dipinggrian pantai tempat nyokap gue nyuapin botol pake pasir, gue, bokap gue, dan ade gue jalan-jalan ke deket pantai dengan jalan kaki.
Kita menikmati sunset dipantai Lombok bersama.

Setelah matahari udah hilang sama sekali, kita mutusin buat balik ke penginapan dengan naik sepeda tentunya. Bokap sma nyokap pake sepeda sendiri-sendiri dan gue sama ade gue boncengan -_-

Diperjalanan gue yang naik sepeda ogel-ogelan karena bonceng ade gue yang semakin bertumbuh beratnya dikagetkan dengan bokap gue yang teriak suruh goes lebih cepet lagi, soalnya dibelakang ada delman lengkap sama kuda-kudanya yang lagi ngebut jalannya. Alhasil gue langsung goes dengan kenceng dan diikutin sama nyokap gue dibelakang dan bokap gue di barisan paling belakang. Lagi kenceng-kencengnya ngebut, tiba-tiba ade gue loncat dan lari sendiri, sementara bokap dan nyokap gue yang semakin mengencangkan goesan sepeda mereka. Pas kita belok, eh tuh kuda malah ikutan belok dan ehmm… untuk beberapa waktu kita seperti penjahat yang dikejar oleh polisi. Dan polisi itu adalah kudanya.

Akhirnya kita sadar dan menepi ke tepi jalan. Tuh kuda beserta delman-delmannya akhirnya lewat juga sambil si pengemudi nyengar-nyengir kearah kita. Zzz pengalaman paling asem kaya begini nih!
Abis kejar-kejaran sama si supirdelman tadi, kita balik ke penginapan dan istirahat bentar. Ketika waktu menunjukkan pukul 8 malam waktu Lombok, kita pergi lagi kea rah pantai dan menemukan adanya pasar malam yang dipenuhi oleh bule-bule.
Makanan yang dijual disini relative mahal walaupun ada juga yang murah. Semua bangku penuh akan wajah-wajah luar. Akhirnya kita memberanikan diri memesan ayam goreng yang harganya 20k, lengkap dengan nasi dan lalapan. Kalo di Tangerang sih makanan ginian disebutnya pecel ayam.

Setelah makan malam selesai, kita lanjutin goes lagi, menuju pinggiran pelabuhan. Malam itu lagi bulan purnama. Jadi bulannya penuh dan bagus banget. Dipinggiran peabuhan, banyak kapal-kapal yang bersandar bergoyang-goyang karena diterpa angin pantai yang lumayan kenceng waktu itu.
Setelah selesai liat-liat, kita balik ke penginapan dan siap-siap untuk tidur buat penyebrangan balik ke Bali esok hari.
**
Jam 7 pagi kita udah pergi dari penginapan dan nunggu kapal yang datang sekitar jam 7 pagi, untuk nyebrang kearah pelabuhan bangsal lagi dan lanjut dengan menyewa mobil untuk menuju pelabuhan Lembar. Rutenya sama kaya kemarin, tapi pemandangannya beda! Beda banget!

kalo kemarin kan kita sampenya tengah malem, jadi udah gelap pas lewatin gunung Rinjaninya, nah kalau pas pulang tuh masih pagi menjelang siang, jadi pemandangan indah gunung Rinjani dan pantai-pantainya terlihat dengan jelas.
Dari pelabuhan Lembar, kita nyebrang dengan kapal lagi menuju pelabuhan Padang Bai di Bali.

Ini dia sedikit cuplikan gambar dari perjalanan saya di Lombok :














You must try it dear! You won’t regret! :) trust me, Lombok is heaven for us!!


Cerita Sebelumnya : Lombok in Lope 1

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar

before you comment, THINK first. Thanks :)

Relate Post

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

your visiter number